Tokoh Fisikawan Asal Inggris Stephen Hawking Meninggal Dunia

Tokoh Fisikawan Asal Inggris Stephen Hawking Meninggal Dunia

Tokoh Fisikawan Asal Inggris Stephen Hawking Meninggal Dunia

Stephen Hawking, fisikawan Inggris brilian yang mengatasi penyakit yang melemahkan untuk menerbitkan buku-buku populer yang populer dalam  menyelidiki misteri alam semesta, telah meninggal dunia, menurut seorang juru bicara keluarga. Dia berusia 76 tahun.

Dianggap oleh banyak orang sebagai ilmuwan terbesar di dunia, Hawking juga seorang ahli kosmologi, astronom, matematikawan dan penulis banyak buku termasuk tengara “Sejarah Singkat Waktu”, yang telah terjual lebih dari 10 juta eksemplar.
Dengan sesama fisikawan Roger Penrose, Hawking menggabungkan teori relativitas Einstein dengan teori kuantum untuk memberi kesan bahwa ruang dan waktu akan dimulai dengan Big Bang dan berakhir dengan lubang hitam. Hawking juga menemukan bahwa lubang hitam tidak sepenuhnya hitam tapi kemungkinan akan akhirnya menguap dan hilang.

“Seorang bintang baru saja keluar di kosmos,” Lawrence Krauss, fisikawan teoritis dan ahli kosmologi, menulis di Twitter. “Kami telah kehilangan manusia yang menakjubkan.”
Hawking menderita ALS (amyotrophic lateral sclerosis), penyakit neurodegenerative yang juga dikenal dengan Lou Gehrig’s Disease, yang biasanya fatal dalam beberapa tahun. Dia didiagnosis pada tahun 1963, saat berusia 21 tahun, dan dokter awalnya memberinya waktu beberapa tahun untuk tinggal.
Penyakit ini membuat kursi Hawking terikat dan lumpuh. Dia hanya bisa menggerakkan beberapa jari di satu tangan dan benar-benar bergantung pada orang lain atau pada teknologi untuk hampir segalanya – mandi, berpakaian, makan, bahkan berpidato.
Terkait: kehidupan Stephen Hawking dalam gambar
Hawking menggunakan synthesizer pidato yang memungkinkannya berbicara dengan suara komputer dengan aksen Amerika.
“Saya mencoba menjalani kehidupan normal semaksimal mungkin, dan tidak memikirkan kondisi saya, atau menyesali hal-hal yang menghalangi saya untuk melakukan, yang mana tidak sebanyak itu,” tulisnya di situsnya.
“Saya telah beruntung bahwa kondisi saya telah berkembang lebih lambat daripada yang sering terjadi, namun ini menunjukkan bahwa seseorang tidak perlu kehilangan harapan.”
Terkait: Teori Hawking tentang segala hal, dengan kata-katanya sendiri

Ahli kosmologi Stephen Hawking pada tanggal 10 Oktober 1979, di Princeton, New Jersey.
Hawking sudah dua kali menikah. Dia dan istri pertamanya, Jane Wilde, menikah saat masih menjadi mahasiswa pascasarjana dan tinggal bersama selama 30 tahun sebelum bercerai pada 1995. Hawking kemudian menikah selama 11 tahun ke Elaine Mason, salah satu mantan perawatnya sendiri.
Hawking lahir di Oxford, Inggris, pada tanggal yang menguntungkan: 8 Januari 1942 – peringatan 300 tahun kematian astronom dan fisikawan Galileo Galilei.
Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan CNN pada bulan Oktober 2008, Hawking mengatakan bahwa jika manusia dapat bertahan dalam 200 tahun berikutnya dan belajar untuk tinggal di luar angkasa, maka masa depan kita akan cerah.
Tesis Hawking menabrak situs Cambridge University
“Saya percaya bahwa masa depan jangka panjang umat manusia harus berada di luar angkasa,” kata Hawking kepada Becky Anderson dari CNN.
“Ini akan cukup sulit untuk menghindari bencana di planet bumi dalam 100 tahun ke depan, apalagi seribu, atau sejuta berikutnya.” Mari berharap kita bisa menghindari menjatuhkan keranjang sampai kita menyebarkan muatannya. ”
Di Cambridge, saya telah memegang posisi Profesor Matematika Lucasian – jabatan bergengsi yang sebelumnya dipegang oleh Sir Isaac Newton, yang secara luas dianggap sebagai salah satu ilmuwan terbesar dalam sejarah modern – selama 30 tahun sampai 2009.
Namun Hawking sebelas mengatakan jika dia memiliki kesempatan untuk bertemu dengan Newton atau Marilyn Monroe, saya akan memilih bintang film tersebut.
Setelah mengundurkan diri, Hawking terus bekerja di universitas tersebut sebagai direktur penelitian di Institute for Theoretical Cosmology. Tahun berikutnya, saya turut menulis “The Grand Design” dengan Leonard Mlodinow.
Setelah buku ini diterbitkan pada tahun 2010, Hawking mengatakan kepada CNN bahwa sains dapat menjelaskan alam semesta tanpa memerlukan pencipta.
“Teori gravitasi dan kuantum menyebabkan alam semesta diciptakan secara spontan dari ketiadaan,” kata Hawking pada tahun 2010. “Tuhan mungkin ada, tapi sains dapat menjelaskan alam semesta tanpa memerlukan pencipta.”
“Ilmu ini semakin menjawab pertanyaan yang dulunya merupakan provinsi agama,” tambahnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Shares
var proto = document.location.protocol, host = "whatshelp.io", url = proto + "//static." + host; var s = document.createElement('script'); s.type = 'text/javascript'; s.async = true; s.src = url + '/widget-send-button/js/init.js'; s.onload = function () { WhWidgetSendButton.init(host, proto, options); }; var x = document.getElementsByTagName('script')[0]; x.parentNode.insertBefore(s, x); })();
error: Content is protected !!